SERIAL ‘MASA SMA MASA BODO?’ MENGINTIP SI KRIBO PACARAN, APA ENAKNYA? KETIKA NGAPEL YANG DISHARE SECARA LIVE AKIBATNYA…

 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Oleh : Deddy Azwar

“Mana sih rumahnya? Nggak seperti dikomplek ya. Tiap rumah bangunannya beda-beda. Bingung aku dibuatnya,”keluh Iwan Mukejenuh dongkol bukan kepalang.”

“Jangan bingung-bingung dong Wan…Yang namanya tinggal di perkampungan ya begin ini, Wan.”Tekya menanggapi dengan serius perkataannya temannya. “Berbeda alamnya antara perumahan di perkampungan dengan perumahan  di kompleks. Semua bangunan pasti mirip-mirip satu sama yang lain. Sebetulnya mencari alamat rumah di dalam komplek perumahan lebih rumit dan sulit lagi. Karena semuanya hampir setipe baik itu bentuk bidang dan bangunannya. Kadang-kadang warna cat rumahnyapun sama. Ukuran Sintetisnya juga…”

“Simetris kali…”potong Agus yang sedari tadi tekun menyimak mencoba meralat kalimat yang dilontarkan Tekya.

“Oh ya simetris. Aku baru tadi mau ngomongin itu.” Kilah Tekya senyum-senyum.

“Bayangkan hampir setengah jam kita mengitari kampung ini. Sudah banyak orang yang sudah kita tanyain dan interograsi. Rata-rata mereka menggeleng tidak tahu menahu. Huh! Kakiku sudah pada pegal-pegal. Seakan mau rontok tulang-tulangku. Jangan-jangan kamu salah menulis jalannya, tidak?”

“Pada dasarnya si Faisol kurang ngetop di kampungnya. Akibat malas berbaur dan berbaur. Begini jadinya. Padahal sangatlah penting untuk menjalin komunikasi dan silaturahmi antar tetangga. Nilai minusnya lebih banyak kalau kita tidak akrab dengan tetangga. Jika terjadi sesuatu atau musiabh yang tidak kita ketahui datang. Maka…orang yang pertama yang mengetahui dan menolong kita adalah’ jiron tetanggo’ itu. Terakhir yang kita tanyai si mbak tukang penjual jamu juga tidak tahu. Sudah kita sebutkan tadi bahwa ciri-cirinya badan tinggi kurus cendrung ceking, hidung bangir, bibir dower dan tebal dan rambut kribo mirip Ahmad Albar juga pada tidak tahu.”

“Sepertinya si Faisol tidak doyan jamu. Dia doyan sama Mbak penjual jamunya. Hihihi…”Ledek Agus.

“Tidak mungkin. Si Faisol sendiri yang menggambar denah lokasi rumahnya Wan. Menggunakan jari-jemarinya sendiri lho. ” Tekya berusaha meyakinkan Iwan yang sudah mulai rapuh dan goyah engsel-engselnya.”

“Mana coba kulihat.” Agus mengamati secarai kertas yang ada di genggaman Tekya. Kondisinya sedikit lecek dan basah. Dia mengamati di setiap sisi kertas, lalu mengibas-ngibas sebelum dibentangkan. Lagaknya seperti detektif partikelir yang ulung. “Kok semakin membingungkan. Ini gambar donal bebek ya.”

“Ah kacau kamu. Cara melihatnya terbalik sih. Guoblokk!”ujar Iwan terkekeh kekeh.

“Sudahlahn mana mungkin si Faisol ngerjain kita. Menurut peta yang tergambar ini kayaknya arahnya yang kita tuju sudah benar dan cocok kok. Di samping warung dekat mesjid sudah kita temukan. Lalu tiang listrik agak bengkok, Lalu…dimana rumahnya ya? Harusnya sekitar ini. Ini RT 5, nomor 17 an. Ya betul mestinya nggak jauh-jauh amat dari sini, dimana kita berdiri. Katanya pagar rumahnya zebra cross. Belang belang.”Tekya nyaris berputus asa. Sampai detik ini kebingungan itu semakin bertambah. Kembali dipandanginya lekat-lekat peta karya Faisol Kribo yang semakin tambah lecek sulecek.

“Oh ya, berapa tadi nomor rumahnya, Gus?” Iwan mulai gusar. Nomornya 25, RT 5. Dasar si Faisol orangnya kuper sih, jadi tidak ada yang kenal. Sableng!”

“Dikerjain nih kita.”tukas Iwan seraya mengeluarkan sehelai saputangannya dan segera mengelap butiran-butiran keringatnya yang keluar segede gede megaloman.

Tekya, Iwan dan Agus merasa yakin telah masuk ke dalam perangkap permainan Faisol. Mungkin saja denah yang digambarnya itu secara asal-asalan tanpa ada maknanya untuk sengaja mengelabui teman-temanya. Masak sih Faisol setega itu. Apa dia tidak takut rambutnya yang kribo subur itu bakalan dipangkas habis hingga plontos? Apa Faisol tidak takut bakalan kehilangan kegantengan dan keperkasaannya hilang seketika? Ibarat Samson yang sebelumnya tangguh dan kuat menjadi lemas dan loyo setelah rambutnya yang gondrong dicukur habis!

Setelah setengah jam mereka hilir mudik mondar mandiri bolak balik  seperti petugas karyawan pertanahan yang sedang mengukur jalan raya. Sudah bertanya kesana kemari. Menapaki aspal yang basah. Namun.. rumahnya si Kribo tetap tak diketemukan juga.

Belum lagi cuaca saat itu kurang mensupport. Hujan deras disertai petir menggelegar baru saja usai. Kini tinggak tersisa rintik hujan gerimis yang awet. Semua jalanan menjadi basah dan banyak diketemukan air tergenang dimana-mana. Tapi asiknya udara menjadi sejuk.  Tak terkecuali keadaan mereka juga setengah basah. Mereka kelupaan membawa payung. Belum lagi rambut-rambut mereka pada lepek semua. Kalau saja mereka menakai bedak pastilah sudah luntur dari tadi. Untungnya setelah mereka turun dari angkot hujanpun sudi mengalah. Akan tetapi cuaca tak menghalangi tekat mereka untuk menemukan rumah Faisol walaupun sampai ke ujung dunia sekalipun.

Kira-kira apa sih yang mereka kejar sehingga sebegitu nekatnya menembus dinginnya malam minggu.

Tekya masih ingat ocehan-ocehan Faisol dua hari yang lau ketika mereka sedang menyantap martabak India Haji Abdul Rojak (HAR) di bilangan jalan Jendral Sudirman, kuliner yang terkenal seantero Palembang. Setelah capek seharian jalan jalan sekaligus berbelanja di mall. Perkataan dari mulut Faisol menghasilkan sebuah cerita yang membius teman-temannya. Tidak lupa sedikit ditambahin bumbu secukupnya. Layaknya gosip makin digosok dan digesek sedikit makin sip dan asek. Sedikit banyaknya sanggup mempengaruhi pikiran. Alhasil termakan rayuan asemnya.

“Dengar nih teman-teman..” Faisol memulai ceritanya dengan semangat kemerdekaan, “ Awak punya kabar gumbira ria. Lihatlah muka Awak, betapa senang hati ini.”

“Sudah kulihat mukamu, kok kayak biawak…”lontar Tekya tanpa bersalah.

“Hebat hebat. Tekya kalau ngomong suka bener ya.” Timpal Agus sambil menyantap martabaknya yang masih hangat menyengat.

Faisol mendelik sewot. “Awas kalau masih meledek juga Awak batalin traktirannya.”

“Sungguh nih Sol, kamu mau mentraktir kita-kita?” Tanya Iwan dengan sinat mata berbinar binar. Seakan tak percaya.

“Tadinya niatnya sih iya. Sekarang tidak jadi.” Jawab Faisol ketus meletus.

“Huh! Dasar tukang ngibul!” Semprot Iwan.

“Biarin..Habis kalian telah menyakiti hatiku. Hehehe..”

“Sudah lanjut banyolanmu tadi Sol.” Tukas Tekya menetralisir keadaan.

“Tunggu. Ini kisah nyata tahu?! Bukan banyolan.” Protes Faisol ngamuk. “jadi begini ceritanya..Awak punya tetangga baru. Mereka sekeluarga pindahan dari Jakarta. Kudengar mereka merasa tidak nyaman tinggal disana. Mereka bilang waktu kita kebanyak habis di jalan karena macet. Makanya mereka pingah kemari. Menurut mereka kota Palembang masih belum secrowded seperti di Jakarta…”

“Sebentar…ini mau cerita tentang Jakarta atau tentang cewek itu sih..”potong Agus dengan muka merengut.

“Sebentar dong mukadimah dulu dong baru ke pokok persoalan.” Bela Faisol sambi cengengesan seperti biasanya.

“To The Point aja. Aku sudah tidak sabaran..”kata Agus sumringah.

“Oke oke. Nafsu banget kalian ini. Jadi tetangga baruku ini mempunyai anak perempuan yang oke punya coy. Orang Jakarta bilang kece banget dah..Hehehe. Matanya mek bulat dan sangat membius, hidungnya mancung, rambut hitam lebat bak mayang terurai, alisnya bak iringan semut,bibirnya sudah merah, ranum merekah. Bodinya kayak gitar spanyol, pahanya putih mulus. Amboy begitu sempurna. Sangat sulit diungkapkan dengan kata-kata. Percaya nggak? Sampai detik ini Awak masih terbayang padanya dan menempel abadi di jidatku yang bidang.”

“Dimana-mana yang bidang itu dada, brur. Kalau jidat itu pasangannya plontosn tahu!” Omel Agus kepalang kesal.

“Sorry juga brur. Sama teman ini perhitungan banget. Salah sedikit juga nggak apa-apa dong. Awak yakin mampu menggaetnya. Kalau nenek dan pembantunya sudah merestui. Tinggal ortunya nih yang belum…”

“Kamu kege-eran kali Sol. “ucap Iwan ketus, “tanya dulu ceweknya suka nggak? Jangan-jangan kamu bertepuk sebelah tangan. Aku rasa kalau memang benar apa yang kamu sebutkan tadi bahwa ceweknya cakep banget dia pasti mikir dulu untuk berpacaran sama tukang sol sepatu kayak kamu. Hahaha…”

“Iya, kamu stil sok yakin banget deh Sol.” Agus ikut mensupport Iwan.   ng

“Busyet! Kalian meledek awak nian. Jangan begitulah. Begini-begini awak punya kharisma di hadapan cewek. Tapi sejauh ini kalau awak suka berpoas-pasan sama dia eh dianya yang duluan suka menyapa dan tersenyum duluan kok.”

“Siapa tahu kamu dikira satpam di situ.” Ledek Tekya ikut-ikut memojokkan Faisol.

“Asem! Memang Awak setua itu.” Bela Faisol.

“Kalau memang begitu kenyataannya kenalin sama kita dong Sol. Jangan cuam koar koar saja. Kami bertiga mau melihat buktinya.” Ujar Iwan tak sabaran sambil menelan air liur.

“Betul. Kami perlu bukti bukan janji,”tambah Agus.

“Hhmmm, bagaimana ya? Sebentar awak pikir-pikir dulu dulu.” Ucap Faisol agak ragu-ragu.Kepalanya yang berbalut rambut kribo nan lebat itu digaruk-garuk. Lalu tanganya telunjuk tampak menyentuh keningnya. Lagaknya seperti orang sedang berpikir keras. Kepalanya menengadah ke langit-langit restoran. Bola matanya berpindah ke kiri dan kanan dengan cepat.

“Bagaimana keputusan Sol? Sudahlah jangan kelamaan mikirnya. Sebagai kawan kita ingin menilai saja kira-kira itu cewek cocok nggak dengan kamu. Chasing sih boleh cakep. Namun di dalam hatinya kita tidak bisa menebak kan?” kata Tekya sok memberikan nasehat. “Kami akan ikut sedih jika kamu hanya jadi planet-planetan si cewek, Eh ngomong-ngomong siapa namanya Sol?”

“Eng..nganu sebetulnya masih rahasia..”ucap Faisol pelan dan sedikut ragu-ragu seraya menggaruk kembali kepalanya yang rimbun. Dalam urusan perempuan begini kelihatan Faisol ini banyak aksi mikirnya. Faisol beranggapan belum selayaknya teman-temannya mengenal lebih jauh kisah pendekatannya. Karena dia belum berani ‘menembak’ si cewek. Dia lebih afdol jika sudah benar-benar merasa memiliki sepenuhnya. “Nanti deh Awask beritahu. Sekarang top secret. Off the record dulu deh ya. Bagaimana kalau minggu depan kalian baru main ke rumahku. Siapa tahu Awak sudah jadian dengan dia dan pas malam minggu sudah ngapel ke rumahnya.”

“Oalah baby…tapi kami bertiga belum tahu dimana rumahmu.”Kata Tekya lagi.

“Oke oke.” ucap Faisol. Kemudian dia memanggil pelayan restoran untuk minta diambilkan semacam post it. “Ini Awak buatkan denah lokasinya ya. Di perkampungan Mertua Mantu Indah. Banyak konglomerat yang tinggal ditempatku. Tahu sendiri kan. Kamu bisa membayangkan bagaimana rumah-rumah di sana.”

Faisol barusaja menyelesaikan menggambar denah lokasi rumahnya pada secarik post it berwarna kuning. Dia menyerahkannya kepada Iwan. Buru-buru Tekya dan Agus mengerubungi Iwan. Kening mereka berkerinyit setelah melihat denah itu. Tampak jelas muka-muka mereka kebingungan sekali.

“Lucu ya. Lebih mirip kandang burung,Sol. Gambar rumahnya kecil-kecil serta jalan-jalan penghubungnya sempit-sempit. Denah lokasinya kayak benang kusut. Katanya disitu banyak tinggal konglemerat. “

“Enak saja. Kenapa? Gambarnya bikin bingung apa?” Tanya Faisol santai.”Memang sengaja dijelekin gambarnya. Karena ini lokasi rumah orang-orang penting. Kalau dibikin real nggak cukup kertasnya coyy.

Jadi agak disamarkan. Bisa bahaya.”

“Belagu kamu. Ngomong-ngomong disana tempat para konglomerat bermukim?”cerca Iwan, kali ini agak bringas.

“Siapa bilang? Maksud Awak perkampungan para supirnya konglomerat. Hua hua hua.”

“Huh, apa kubilang. Tidak ada tampang Faisol tinggal di sana.” Ujar Agus. “Yang ada kolong melarat.”

Semua tertawa lepas.

Sebelum bubaran Faisol mengingatkan kembali kepada teman-temannya. “Jangan lupa malam minggu depan ya. Awak tunggu di rumah. Jangan sampai nyasar.”

“Beres. Oke. Kamu siapin saja kue yang banyak.” Usul Iwan sambil tersenyum nakal.

Semenjak ada cewek cakep yang menjadi tetangga barunya itu, prilaku Faisol menjadi berubah 180 derajat celcius. Semakin ke sini semakin suka dandan dan berpenampilan parlente. Necis abis. Dulu rambut kribonya boro-boro tersentuh foam atau minya rambut. Diolesi dengan minyak kelapa saja sudah syukur. Seakarang lebih sering diminyaki. Dia mengoleksi minyak rambut macam Brisk, styling foam dan Gatsby. Dulu parfumnya sering minjam spray milik Ibunya yang beraroma bunga melati dan bunga kamboja. Eeh malah dijauhi oleh teman-temannya. Sekarang Faisol mengoleksi Playboy, Bulgari dan Eclat dari Oriflame. Ya ya sekali lagi gara-gara tetangganya yang perawan nan rupawan dapat merubah Faisol dengat cepat.

Faisol jadi semakin menitikberatkan penampilannya. Performance. Teman-teman sekolahnya dapat menangkap sinyal perubahan tersebut. Mereka mengira Faisol memasuki masa puber lebih awal. Berarti Faisol akan menjadi dewasa dan tua belum pada waktunya? Mungkin. Intinya semua menangkap keganjilan itu. Yeah, semua teman yang akrab dengan Faisol secara jujur mengakui. Terlebih-lebih bagi teman sepenongkrongan setiap pulang sekolah, seperti tekya, Ferry, Iwan, Yudi, Yudo, Agus, Sony, Fikry dan Pito. Lokasinya kongkow mereka pun tak jauh-jauh. Sekitar pelataran sekolah dan di halte depan sekolah. Mereka lebih memilih mejeng dan ngeceng dulu di pinggir jalan baru pulang setelah merasankan perut keroncongan. Faisol kini jarang hadir di tengah mereka. Mereka merasakan kehilangan sesuatu yang…tidak begitu penting. Seseorang yang selalu menjadi andalan sebagai…bahan ledekan. Apalagi di zaman edan ini. Lho lantas apa hubungannya? Nah?!

Faisol yang berpostur tinggi ini lebih mirip pelawak daripada murid sekolahan. Tingkahnya dan gaya bicaranya yang mengarah kemelayu-layuan kerap menjadi tempat pelampiasan nafsu teman-temannya dalam melontarkan bahan-bahan ledekan. Gaya bicaranya yang suka meledak-ledak tidak karuan. Seperti satpam sedang marah. Padahal nagamuk. Meskipun begitu Faisol jarang merasa tersinggung jika ledekannya tidak kelewat sadis agtau melampaui batas. Fasiol enjoy enjoy saja. Dia merasa seakan mendapatkan berkah dan pahala apabila telah membuat teman-temanya tertawa dan senang.  Mulia juga kamu Faisol.

Siapa menyangka ternyata Faisol pernah bercita-cita menjadi komedian atau pelawak, akan tetapi setelah mengetahui semua teman-teman mensupport e-eh dia malah curiga. Apakah mereka benar-bbenar ihklas mendorong untuk kemajuan karir Faisol atau hanya ingin sekedar untuk menjebloskannya ke comberan? Basah basah basah seluruh tubuh, ah ah ah mandiri madu. Itulah sepenggal lirik dari Ibu Elvi Sukaesih.

Suasana di rumah Faisol pada suatu senja.

“Paakkk! Buappaaakk! Paaakk!” teriak ibunya Faisol seperti kebakaran konde, dari arah ruang tengah. “ Ini coba kemari sebentar. Lihat si Faisol, sudah mulai  genit dan ganjen. Minta duit untuk beli minyak wangi, beli baju, beli celana, beli celana dalam beli ini beli itu. Gayanya sudah mulai mengarah gaya konsumtif. Lama-lama kita bisa bangkrut nih. “ Teriakannya membahana seantero rumah. Bapaknya langsung datang dengan tergopoh-gopoh.

“Ada apa sih Bu?” Tanya sang Bapak sembari membetulkan gulungan kain sarungnya. Seperti barusan habis nongrong di kamar mandi. Kaos oblongnya kelihatan kena kecipratan air. “Kupingku belum tuli Bu. Tidak usah pakai teriak-teriak segala. Tak bsiakah kamu memanggil namaku semesra dahulu lagi sih. Berisik kan?”

“Sudah tidak zaman lagi untuk mesra-mesraan. Sekarang ada duit baru mesra.”

“Dasar matre.”

“Biarin. Ngomong-ngomong bapak sudah cebok belum dari kamar mandi.”

“Sudah. Ada apa tadi? Ibu belum menjawab pertanyaanku.”

“Ini, coba urus anakmu yang sudah mulai bujang ini. Dasar bujang lapuk.”

“Lho, Ibu mau kemana? Kok malah kabur…”

“Saya mau menonton acara kesukaanku ‘Americas Funnies Video dulu ya. Keburu habis ntar. Lumayan buat menghilangkan stress. Kepalaku serasa mau pecah. Bisa-bisa anggaran belanjaku bisa jeblok.” Ibunya Fisol ngeluyur ke ruang televisi untuk menyaksikan acara kesayangannya, meninggalkan bapak dan Faisol Kribo yang terbengong-bengong dan berdiri mematung.

“Keanapa Sol? Kamu mecahin pring lagi?”

“Tidak.”

“Kamu menguras parfum Ibumu lagi?”

“Tidak.”

“Oh kamu nyolong bedak Ibumu lagi?”

“Juga tidak Pak. Pokoknya semuanya bukan.”

“Lantas apa?”

“Tadi Saya minta duit buat kencan tidak dikasih Pak. Dasar Ibu pelit.”

“Masak hanya buat membeli kacang nggak dikasih. Berapa sih harganya sebungkus kacang. Ya sudah pakai saja uang kamu dulu. Paling seperak dua perak. Nanti Bapak ganti.”

“Hah! Kacang? Bapak salah.  Saya minta uang untuk beli parfum ke Ibu buat kencan bukan kacang.”

“KENCAN?” Mata Bapaknya terbelalak.” Lalu itu makanan apa Sol?”

“Aduh Bapakku sayang. Sepertinya musti beli katebat yang banyak deh. Kencan itu istilah anak remaja sekarang. Kencan itu sama dengan nge-date alias mengunjungi pacar dalam rangka menjalin keakraban begitu. Bukan kacang. Memangnya saya monyet dikasih makan kacang. Ganteng-ganteng begini kan Awak anak Bapak juga toh.”

“Iya iya. Bapak tidak budeg hanya tidak dengar saja.”

“Samimawon Pak.”

“Iya miwon penyedap rasa ya.”

“Gawat! Celaka dua puluh nih. Pantas tadi ibu tadi memanggil Bapak sampai teriak-teriak segala.”Faisol berbisik lirih sembari menempelkan mulutnya ke ujung kuping Bapaknya.

“Apaan? Tidak kedengaran. Kamu bisik-bisik atau sedang ngomong sih.”

Akhirnya Faisol mengulangi kalimatnya. Kali ini berteriak kencang dengan sekuat tenaga. Tentu saja membuat Bapaknya kaget kelimpungan.

“Oke oke. Oh minta duit buat beli minyak wangi untuk keperluan kencan. Bapak paham sekarang. Kan dulu pernah muda juga. Lain kali tidak usah pakai teriak-teriak segala. Kamu sama saja dengan ibumu. Sama-sama menuduh Bapak budeg. Kamu butuh berapa duit?”

“Goban deh.”

“Berapa tuh?”

“Lima  puluh ribu.”

“Buat tadi duitnya?”

“Awak mau mengajak jalan-jalan sama nonton bioskop kawan cewek tetangga kita itu Pak.”

“Besak nian jumlah segitu, Sol. Kamu kira Bapak toke beras. Nih dua puluh lima ribu saja ya. Cukup tidak cukup harus terima. Labih bagus lagi kalau ada kembaliannya.”

“Paceklik nih yeee.”

Bapak lalu mengeluarkan uang selembar nominal dua puluh ribuan dan satu lembar lima ribuan dari dalam lipatan sarung yang ia kenakan. Kemudian diberikan kepada anak bujangnya itu. Faisol dengan secepat kilat menyambar uang dari tangan bapaknya.

“Oalah, Bapak menyimpan uang ini di celana dalam ya?”

“Enak saja. Di bawah udel kok. Oh ya ya siapa nama kawan cewek kamu Sol? Tadi kamu tetangga baru kita. S-siapa ya?”

“Namanya Robi.”

“Robi? Apa pacaran dengan sesama jenis ya? Apakah kamu ini home alone eh homo erectus? Kamu malu-maluin Saya ya.”

“Bapak jangan menuduh sembarangan dong. Begini-begini Faisol masih normal dan punya nafsu. Nama lengkapnya Yati Robiatul Sanawiyah. Nah panggilan sayangnya Robi.”

“Ada yang aneh dengan kawanmu itu Sol. Kenapa tidak memakai nama Yati saja. Kan lebih mengandung kadar kewanitaannya. Daripada si Robi.”

“Kimia kali Pak pakai kadar segala. Kan lebih nyentrik Pak. Hehehe. Menurutku kalau dia menyandang nama Yati agak gimana gitu Pak. Kedengarannya kurang sreg. Mirip-mirip istilah untuk orang yang tidak lagi mempunyai bapak atau ibu lagi.”

“Itu yatim, Faisol!.” Bapak membetulkan definisi arti kata ‘yatim’.

Faisol langsung ngibrit sambil tersenyum mirip nenek sihir. Dia sudah menduga bahwa bapaknya susah diajak bercanda plesetan. Faisol lari keluar rumah melewati pintu belakang menuju ke pagar di depan rumah. Namun ketika hendak menuju pagar, dia berhenti. Lalu menoleh lagi ke belakang seraya berteriak kencang sekali. “ HALOOO BAPAKKK!! INGAT YA KALAU ADA MENCARI AWAK, SURUH MENYUSUL KE TETANGGA SEBELAH.” Pekikikannya tersebut tak ayal lagi terdengar sampai tiga kelurahan. Ciamik!

Bapak hanya mengangguk dan menghela nafas panjang. Geleng-geleng kepala. Perasaan sewaktu muda dia tidak pernah gokil begitu deh. Siapa yang mewariskannya ya?

Kita kembali lagi ke nasib perjalanan ‘three musketers’ alias tiga anak bujang lapuk yang masih sibuk mencari alamat rumah Faisol yang mistrius lagi tulalit. Akan tetapi mereka tidak pernah menyerah dan berputus asa. Tetap semangat. Karena sudah kepalang tanggung. Kini, mereka kembali menegakkan kepala, meluruskan badan dan merapatkan barisan untuk tak lelah bertanya kepada setiap orang yang mereka jumpai. Pada akhirnya langkah mereka terhenti persis di depan sebuah warung sembako. Mereka bertanya kepada pengunjung warung yang sedang mengaduk-aduk stoples yang berisi permen.

“Permisi Pak, kami mau menumpang eh menanyakan alamat teman kami. Namanya Faisol. Rambutnya kribo abis. Masih pelajar SMA. Dengan ciri-ciri seb…”Iwan Mukejenuh berinisiati duluan untuk bertanya.

“Sebentar…adik-adik ini mau mencari alamat atau mencari anak hilang sih?”

“Alamat pak.” sambar Iwan lagi.

“Oh begitu. Tapi bertanyanya seperti mencari orang hilang. Jangan terlalu lengkap. Begini ya…adik-adik remaja. Mohon maaf. Sekali mohon maaf. Saya ini kebetulan orang baru. Saya tidak kenal yang namanya siapa tadi…Poncol ya?”

“Faisol pak, Faisol pak.” Telya buru-buru membenarkan.

“Nah…apalagi dia tukang sol sepatu….”

Tiba-tiba keluarlah si pemilik warung yang sejak tadi hanya memperhatikan angkat bicara. “O ya si Oyong James Bon ya. Namanya aslinya emang Faisol. Tetapi dia lebih dikenal dengan julukan si Oyong James Bon. Masih SMA kan? Ciri-cirinya tinggi kurus, rambutnya kriting eh kribok ding. Jalannya mirip bebek. Betul kan?”

“Tidak salah lagi Pak.” Tukas Agus tersenyum. Kemarten-kemaren dia sering kemari. Namun akhir-akhir ini jarang kelihatan batang hidungnya. Kalau mampir ke warung ini biasanya suka ngebon dulu. Di dalam ada buku bonnya kok. Sudah tiga jilid. Kayak komik bersambung. Pekerjaan sampingan bapaknya adalah makelar mobil butut. Perasaan nama julukan bapaknya ‘ Patrick Bumper’.

“Syukurlah Pak. Itu buronan eh teman sekolah yang kami cari sejak dua jam yang lalu dengan susah payah. Terima banyak ya pak atas informasinya. Boleh tunjukkan kepada kami arah menuju ke rumahnya.

Dengan sigap si bapak pemilik warung membantu menunjukkan rute yang harus dilalui. Sebelum mereka beranjak tak lupa Agus membeli beberapa permen dan lembar roti manis komplit ‘rasa yang pernah kecewa’ sebagai bekal di perjalanan sekaligus rasa ungkapan terima kasih. Agus juga sempat melayangkan satu pertanyaan.

“Ngomong-ngomong nih, sudah berapa lama tinggal di sini pak?”

“Anu ya. Brapa yak. Baru sekita enam tahunan.”

“Pantas. Berarti belum sampai sepuluh tahun dong.”

Wajah si bapak pemilik warung tampak mikir sebentar lalu berkata. “Iya betul betul…Adik ini betul-betul blo’on ya. Orangtua diajak  bercanda saja.“

Merekapun buru-buru kabur.

Di sebuah taman nan tandus, setengah asri, dengan bertemankan cahaya rembulan dan cahaya redupnya lampu taman, tampak sesosok remaja sedang asik merayu cewek bak Rommy sedang menggobamlin Juliet. Mereka tengah bercengkrama di atas ayunan dekat teras depan sebuah rumah yang memiliki pekarangan yang cukup besar. Semua rayuan mautnya keluar tumpah ruah tak henti bagai air terjun tanpa kran, keluar membuncah dari mulutnya yang tidak seksi itu. Rayuan ala fil Beverly hils 90210 saja kalah jauh.

Mari kita simak rayuannya. Penasaran kan?

‘Robi..atau Yati…” Faisol mulai melancarkan serangan sporadis.

“Kakak ini bagaimana sih. Jadi laki-laki itu yang tegas dan konsisten dong. Kalau memanggil nama saya satu saja. Kalau lebih nyaman dengan memanggil Robi ya Robi saja. Kalau Yati ya Yati saja, jangan diborong dua-duanya. Itu kemaruk namanya. Jangan begitu dong. Itu namanya Kakak menduakan….nama saya.” Yati Robiatun Sanawiyah kelihatan kurang puas. Yati memang manis dan menggemaskan. Apalagi saat sedang merajuk dan bermanja. Entah kenapa dia bisa kepelet sama Faisol alias Oyong ini. Walaupun Robi tidak memiliki rambut panjang terurai namun Faisol tetap suka. Robi lebih senang berpenampilan ala Demi Moore.

“Awak panggil Yati saja ya? Kalau Robi kesannya gimana gitu…”kilah Faisol sambil fokus menatap lampu taman. Dia masih grogi menatap langsung wajah rupawan sang cewek.

“Bolehlah. Cepetan deh ah. Kak Oyong ini mau bilang apa?”

Faisol berdehem sejenak.

“Yati…”

“Hmmm…”

“Cobalah adik Yati melihat ke langit. Di antara kelamnya terdapat sinar-sinar imut-imut yang bercahaya. Kamu tahu? Cahaya tersebut yang membuat langit nampak indah. Sungguh menakjubkan ya. Apalagi ditambah dengan cahaya sinar rembulan purnama.”

“Kak Oyong ini ahli astronomi ya?”

“Tidak juga. Awak hanya takjub melihat fenomena di langit. Sama saja awak takjub dengan penampilan dik Yati malam ini. Begitu sempurna dimata kakak. Belum lagi pakaian yang adik kenakan. Serasi, luwes dan feminim. Pokoknya Yati itu very beatiful banget banget.”

“Aduh kak Oyong. Sudah deh gombalnya. Semua laki-laki sama saja. Kalau ada maunya jadi jago merayu.”

“Kakak pengecualiannya lho..”

“Masak?”

“Kak Oyong serius. Yati datang pada saat yang tepat.. pada saat…”

“Saat apa kak?”

“Ya pada saat rumah ini dijual oleh pemiliknya lalu dibeli oleh papa Yati. Coba kalau tidak buru-buru dibeli kan bisa angker nih rumah. Lalu kita tidak akan pernah berjumpa kan?”

“Ngaco! Kirain apaan.”

“By the way wewe. Rumahnya kok sepi amat. Jangan-jangan kita memang dikasih kesempatan leluasa untuk berduaan ya?”

“Jangan ge-er deh kak Oyong. Mama Papa ada kok di dalam. Lagi nonton sinetron. Kalau mau ramai kak Oyong bakar saja pos siskamling yang ada di pojokkan sama. Dijamin pasti ramai nanti.”

“Ah kamu ada-ada saja. Sadis pakai bakar-bakaran. Cukup ke pasar saja kan ramai.”

“Pasar malam juga ramai deh kalau mau mencari suasana ramai.”

“Oh ya. Oh penyuka sinetron juga ya ortunya. Sama dengan ortu kak Oyong juga begitu. Kirain sudah pada tidur. Kan asik, tidak ada yang mengawasi. Hihihi…”

“Tidak bakalan kak Oyong. Orang Yati kemana-kemana selalu ditemanin. Belum boleh dilepas jauh-jauh. Apalagi dibiarin malam-malam berdua-duanya dengan seorang cowok. Kak Oyong jangan macam-macam. Jangan salah, mereka selalu siaga kok demi Yati.”

Faisol alias Oyong tercekat. “Oh ya?”

“Kak Oyong tidak tahu ya. Di bawah kursi ini sudah Yati siapkan stick softball. Buat jaga-jaga kalau kak Oyong nakal. Kalau Papa bilang kalau ada seorang cowok yang iseng dan nakai sama Yati akan digantung di pohon mangga di belakang rumah.”

Faisol menelan ludah. Mulutnya mingkem-mingkem. Badannya mulai panas dingin dan sedikit gemetaran. ‘Waduh premannya juga keluarga si cewek’ batin Faisol. Pikirannya berkecamuk. Ternyata si Yati tidak bisa untuk cewek eksperimen. Bukan untuk dipermainkan seenaknya saja. Bagi Faisol yang berniat selumnya hanya untuk iseng-iseng berhadiah langsung kecut. Dalam hati yang paling dalam Faisol segera merubah niatnya untuk serius menjalin kasih dengan Yati. Tidak rugi kok. Sudah putih, cantik, seksi, manis dan rupawan, suaranya yang manja itu menjadi salah satu alsannya. Satu kata untuk Yati ‘SEMPURNA’. Terlebih-lebih Yati tampaknya menyukai Faisol yang mirip penyanyi dangdut Muchsin Alatas versi kw 3.

Diam-diam Yati yang melihat gaya Faisol yang mengkriuk, mengkerut dan mengkeret jadi geli dalam hati. Untungnya Yati sanggup menahan gelinya tersebut.

“Kak Oyong…yang lucu…” ucap Yatih lirih dan manja.

“Kok lucu?”

“Oh ya yang ganteng kayak genteng…Hihihi..”

“Terserah kamu deh.”

“Kak Oyong serius tidak ingin berteman dengan Aku?”

“Ya iyalah. Bahkan Kakak ingin lebih serius dan lebih dari sekedar seorang teman lho.”

“Maksudnya?”

“Pacar gitu.”

“Oh ya? Memangnya Kak Oyong suka tipe cewek seperti Aku?”

“Iya. Gombal atau gembel nih?”

“Serius Yati. Kak Oyong serius. Swear deh.”

“Demi apaan.”

“Langit dan bumi. Seisi alam semesta. Seluas angkasa, galaksi dan tata surya.”

Faisol mulai ngaco dan senewen kata-katanya. Dasar pujangga gagal.

“Oh ya? Dahsyat banget.” Yati terkesima. “Ngerayunya maut dan berbau sentimen begitu.”

“Apa? Tianmen? Siapa dia? Bekas pacar Yati ya?”tanya Faisol bego. Budeknya mulai keturan dari Bapaknya.

“Bukan Tianmen Kak. Budi nih. Budeg dikit ya. Maksud Yati sentimen.”

“Oh maaf kalau begitu. Missunderstanding. Waduh, sentimen itu maksudnya apa?”

“Katanya sudah SMA, definisi sentimen saja tidak kenal. Sentimen itu adalah terlalu berlebihan terhadap sesuatu. Terlalu over dosis. Makanya sering baca kamus dong kak. Kakak payah nih. Kalau mau jadi pacar Yati musti pintar syaratnya. Pasti kakak tidak tahu ‘elaborated code’ juga ya?”

“Tobat, tobat deh Yati. Istilah apa lagi tuh? Kode apa tadi? Kode buntut ya?”

“Bukan.”

“Kak Oyong minta tolong. Please. Pakai bahasa Indonesia saja ya. Kita wajib mencintai produk dalam negeri atau lokal.”

“Kak Oyong ini belagak pilon atau memang blo-on ya. Hehe. Maaf ya kalau Yati lancang. Itu artinya bahasa canggih. Dan itu sangat diperlukan dan diketahui di zaman era teknologi komputer ini.”

Semenit kemudian keduanya terdiam. Tanpa sengaja mereka bertatap-tatapan. Mata Yati tak mampu memandang bola mata Faisol yang bulat kayak boal pingpong itu lebih lama. Takut kesetrum atau takut kena guna-guna. Sedangkan mata Faisol kelihatan sedikit nakal dan liar. Keduanya serempak menunduk malu. Romantis namun kurang harmonis. Hehe…

Dalam kesunyian yang menyepi dan menghening itu, Faisol mencoba memberanikan diri untuk berucap sesuatu…

“Yati…, E-eng.., Yati mengerti bahasa Korea nggak?”

Yati hanya menggeleng pelan.

“Sun dong yang…” Ngerti nggak?”

“Sun itu matahari ya. Dong Yang nama kota ya?”

“Aduh, payah bin kuper nih. Masak nggak tahu.”

Yati kembali menggeleng untuk kedua kalinya. “Lantas apa dong…?”

Faisol lalu membisikkan maknanya di telinga Yati yang dihiasi anting-anting Hello Kitty. Mendengar bisikan Faisol Yati sontak kaget. Dia lalu mengusap-usap dada.

“Idih kak Oyong genit deh. Mau cium pipi Yati maksudnya. Pokoknya jangan sekarang. Kita kan belum resmi jadiannya. Pegang tangan saja sebenarnya tidak boleh apalagi sun di pipi. Bukan muhrimnya Kak. Kita berdua kan baru saja kenalan. Belum genap sebulan.”

Jangan sebut Faisol Kribo deh kalau belum mampu merebut hatinya Yati. Dia tetap saja gencar melontarkan rayuan hidung belang. Faisol yang kadang bandelnya suka kumat tetap berniat ingin ngesun pipi Yati. Padahal sudah dilarang keras. Faisol belum mau menyerah untuk merayu cewek di hadapannya, yang masih duduk di kelas 3 SMP ini. Faisol penasaran ingin menundukkan kegarangan si Yati. Akhirnya dengan semakin gencarnya rayuan maut mampu juga meluluhkan hatinya. Sepertinya bakat merayu itu juga diwariskan bapaknya yang mantan playboy cap kampung.

“Iya boleh. Tapi cium tangan saja ya. Kalau pipi NO. Ingat lho stick softballnya masih di bawah bangku.”

“Yaaa…kok cium tangan. Kayak anak sama orangtua dong.” Faisol kecewa. Wajahnya berubah ribet. Mirip benang kusut sebelum disulam.

“Ya udah kalau tidak mau.”

“Oke deh nggak apa-apa. Mencium jari jemarimu yang lentik juga tidak mengapa kok.”

“Tapi Cuma di tangan lho. Jangan menjalar kemana-mana ya. Nanti Yati pukul.”

“Iya iya. Nggak cang ca ya-an banget deh sama Kak Oyong.”

Kini, detik-detik menciumpun tiba. Faisolpun siap ambil ancang-ancang untuk ngesun jari jemari milik Yati nan halus dan putih itu. Bagi Faisol tangannya Yati montok juga. Walaupun begitu mata Yatipun ikut terpejam juga. Mari kita hitung…satu…dua…ti….

KLETAK! DUK! DUK! PLETUK! AWWW! ADUHH!

Sebiji batu koral atau kerikil kecil tiba-tiba melayang terbang dan landing di jidat Faisol yang bidang. Seolah-olah laksana peluru senapan yang dimuntahkan oleh seorang sniper terlatih. Otomatis Faisol kaget bukan kepalang. Dia merasakan sekali sakitnya yang berdenyut-denyut. Secara refleks bangkit dan berdiri. Sambil berkacak pinggang dan berteriak lantang..”HEY! SIAPA YANG BARUSAN TADI NIMPUK SAYA? AYO NGAKU!”

Faisol seakan murka. Sebiji batu yang telah merendahkan dan menjatuhkan martabatnya. Giginya bergemulutuk kayak jambu klutuk sambil memandangi semak-semak sekitar taman berumput jepang itu dengan geram. Matanya  sedikit melotot. Seakan bola matanya hendak melompat ke luar.

“Kenapa Kak?” tanya Yati belum mudeng.

“Seseorang telah menimpuk jidatku. Dasar haram jadah! Ayo siapa yang melempar tadi. Hoyy, kalau kalian berwujud manusia keluarlah berhadapan dengan secara jantan! Tapi jika han…hantuu keluarga secara….secara betina. Atau jangan…nongol deh sekalian!”

Yati hendak ngikik tapi untung bisa ditahannya.

Gertakan Faisol sia-sial alias tidak membuah hasil. Barang satu wujudpun tak nampak. Suasana sekejab kembali sunyi. Diiringi deruan semilir angin yang bersuhu dingin menerpa wajah mereka. Spontan membuat bulu  romawi berdiri. Rambut Faisol yang kribopun ikut-ikutan berdiri karena takut. Setelah dirasakan situasi tenang, aman dan terkendali, Faisol mendudukkan pantatnya di kursi lagi. Memasang kuda-kuda untuk mencium jemari lentik Yati.

Lima menit berselang. Kletak Ktipuk suara gendang bertalu-talu…Eh-eh malah menyanyi. Kali ini batu terkutuk itu melayang ke kepala ke kepala Faisol. Kerimbunan rambutnya dapat menghalau batu tersebut. Jadi tidak terasa sakit. Kurang ngefek. Jadi tidak menyebabkan benjol serius.

“E-eh masih nekat juga ya. Siapa nih yang usil sih. Sudah bosan hidup rupanya?!” makin Faisol mulai penasaran. Naik pitam. Naik delman. Dll. Dengan perasaan marah bercampur kesal yang tak terbendung. Dia merasa dipermainkan dan dipermalukan di depan Yati.

Faisol tampak kasak-kusuk mencari sesuatu. Dalam kekalutan Faisol menemukan ide brilian. Bingo! “Yati, biasanya Mamamu menyiram kembang dimana? Maksudku selangnya diletakkan dimana?”

Sebelum Yati menjawab. Nah ini dia! Faisol langsung gembira dan berjingkrak-jingkrak saat menemukan sebuag gulungan slang panjang untuk menyiram bunga. Buru-buru memasang ujung slang ke ujung kran. Kran diputar. Air siap dipancurkan!

Faisol mengarahkan slang itu secara membabi buta ke segala arah dan tempat. Tidak membutuhkan waktu lama bagi Faisol untuk membungkam si pelempar batu mistrius.

“Jangan jangan! Ampun ampun! Kami menyerah. Oke kami keluar. Jangan disiram lagi. Kami minta maaf ya Sol.” Ujar salah satu dari mereka.

Satu persatu tersembul wujud kepala manusia nongol dari balik rimbunan taman.  Terdengar juga suara ketawa cekikikan. Tiba-tiba muncul tiga sosok remaja laki-laki. Sudah dapat ditebak siapa lagi kalau bukan Agus Blepotan, Tekya La Kadam dan Iwan Mukejenuh.

Faisol dan Yati tampak syok karena sudah diintip.

“Sontoloyo! Rupanya kalian hantunya toh. Senangnya melihat jidat kawannya lecet dan kepalanya benjol. Pada slompret ya.”bentak Faisol puas.

“Cuma bercanda kok Sol. Tadinya mau nimpuk pakai batu bata. Nggak tega. Haha…”ledek Tekya sambil mengibas-ngibaskan ujung celananya yang basah kuyub.

“Maaf ya Sol. Kamu tidak cedera kan. Lho kok bisa ya?” Giliran Iwan menimpali.

“Bukan begitu Sol alias Oyong.”ujar Iwan mengusap mukanya yang kebasahan.” Seharusnya kami bertiga yang marah. Kami beranggapan bahwa kau telah mengerjain dengan membuat denah bohong. Kamu niat nggak sih bikin peta rumahmu. Mana petanay tadi ya? Nah ini dia. Peta sialannya ternyata ikut-ikitan basah deh. Kami jadi kesasar kemana-mana. Rutenya centang perenang begitu, membuat bingung orang. Lihatlah keadaan kami sekarang menyedihkan sekali, bukan? Sudah kehujanan e-eh pas pakaian kami mau menjelang kering kamu guyur pakai air. Basah lagi jadinya nih.”

“Kayaknya cukup sekali saja deh ke rumahmu..Kami kapok!”rengek Agus.

“Ya sudah Awak juga minta maaf. Habis, kalian juga sih yang bikin kaget. Akhirnya senjata makan majikan. Hehehe..Jangan kapok ke rumahku lagi. By the way. Lantas tahu saya ada di sini dari mana?”

“Orang rumah kamu yang memberitahu. Terus dibantu juga sama orang warung sana.”

Puncaknya, kencan Faisol berantakan. Acara jalan-jalan malam mingguannya juga batal. Pada akhirnya dengan suka cita bercampur berat hati, Faisol jadi juga memperkenalkan Yati kepada kawan-kawannya. Agus mengerlingkan matanya tanda salut dengan keberuntungan Faisol sukses menaklukkan Yati. Tekya juga secara sembunyi sembunyi mengacungkan dua jari jempolnya. Two thumbs!

Selang beberapa minggu berlalu. Tepatnya pada minggu ke empat setelah insiden basah-basahan itu, Faisol kembali mengundang kawan-kawannya bertandang ke rumahnya. Ceritanya malam minggu ini Faisol hendak ‘wakupelcar = waktu ngapel pacar’ lagi. Kali ini Faisol berbuat nekat dan kumat lagi. Bagaiman tidak? Kali ini dia tidak ngapel sendiri, akan tetapi mengajak rombongan Agus, Iwan dan Tekya. Untuk apa? Untuk mengamati secara langsung alias ,mengintip lagi. Hitung menonton gratis dan belajar jurus jurus merayu ala Faisol. Ada ada saja. Remaja yang aneh! Kesimpulannya malam ini formasi yang dipakai adalah 3-1-1. Tiga orang pengintip, satu pelancar rayuan, satunya lagi korban rayuan.

Mulanya, ketiga kawannya menolak secara halus tawaran janggal dari Faisol. Agak risih juga. Selain takut menganggu, apa enaknya ngintip orang pacaran sih? Cuma bikin iri dan iri doang. Namun setelah dipikir dan ditimbang cukup asik dan menantang juga. Yang punya hajat juga tidak keberatan kok untuk diintip. Jujur, sebetulnya Faisol hanya kepingin memamerkan kecakepan pacarnya saja. Walau rada aneh.

Walaupun ide unik ini seratus persen murni berasal dari anak kribo itu, namun Tekya, Agus dan Iwan ketar-ketir juga jika ketahuan bisa gawat. Apakah dia tidak sadar seandainya kepergok bisa-bisa percintaannya dengan Yati terancam bubar. Yang pasti Faisol pasti sudah mempertimbangkan apa yang bakalan terjadi. Sebagai antisipasi kejadian yang tidak nyaman terjadi, Faisol memberlakukan beberapa syarat yang tidak boleh dilanggar oleh teman-temannya. Syarat pertama, Agus, Tekya dan Iwan diminta tidak membuat kecurigaan dan kekacauan. Kedua, Anak-anak diminta mengintip dari balik dinding taman yang terbuka. Ketiga cukup berat dan kurang manusiawi, dilarang untuk kentut dan sebisa mungkin untuk menahan rasa gatal. Jika ada yang  kedapatan melanggar akan dikenakan hukuman setimpal yaitu yang pertama, terhukum wajib mentraktir Faisol makan pempek sepuasnya di kantin Kak Ma’il selama empat hari. Hukuman kedua, wajib memperbaiki citra Faisol yang telah tercemar di hadapan Yati  dan keluarganya. Paling tidak hubungan Faisol dan Yati senantiasa terjalin. Ya sudahlah. The show must go on.

Malam minggu yang dinantikan telah tiba. Malam itu Faisol berdandan keren habis. Wah, kalau  kerennya habis berarti tinggal jeleknya dong? Rambutnya telah dicoba untuk disisir agar  rapi tapi tetap saja tidak rapi, malah awut-awutan kayak orang hutan. walaupun telah mematahkan tiga buah sisir, Faisol  tetap cuwek. Cilaka! Belum lagi satu botol minyak kelapa berubah fungsi menjadi minyak rambut juga menjadi korban alias habis tak tersisa. Walhasil sang rambutnya yang kribo tetap saja jauh dari klimis. Sedangkan kawan-kawannya yang masih jomblo itu terkesan berdandan seadanya saja.

“Yati, andai kamu menjadi cinderella. Kakak jadi apanya?” Tanya Faisol bukannya mulai melancarkan jurus merayunya malah main tebak-tebakan basi.

“Jadi apanya ya? Oh ya upik abunya, Mau?”

“Lho kok gitu. Demi Yati tidak apa-apa. Saya mengalah deh.”

“Oke lanjut. Siapa takut?” Tantang Yati dalam hati.

“Andai Yati sebagai bunga. Kakak sebagai…”

“Hama werengnya..”

“Kok bagianku jelek melulu.” Protes Faisol sambil merengut.

Yati cuwek saja.

Tidak jauh dari lokasi, tanpa sepengetahuan Yati, tim pengintip yang sedang berada di balik kerimbunan taman, mulai kasak kusuk gara-gara banyak nyamuk nakal berkeliaran. Sesekali terdengar cekikikan mirip kuntilanak.

“Kak…coba dengar deh, seperti ada orang tertawa. Jangan-jangan..”

“Hush! Ini kan malam minggu. Mana ada hantu keluar malam ini.”

“Sudahlah. Kita fokus saja ke urusan kita. Paling-paling kucing nguber tikus.”

“Bukan begitu Kak. Perasaan saya mulai tidak enak ini. Lihat ke sana deh, tidak angin kok pohon bonsan di taman depan bergoyang-goyang. Saya jadi curigation nih. Coba Kak Oyong ke sana. Tapi hati-hati ya.”

Agar tidak dicurigai, Faisol menuruti saja perintah demenannya. Faisol merangsek ke dalam rimbunan taman pohon bonsai yang tumbuh tinggi-tinggi. Ketika langkah Faisol mendekati ke lokasi persembunyian ketiga kawannya, dia langsung mengerlingkan matanya. Dibalas acunbgan jempol oleh dari balik pohon cabe.

“Tidak ada apa-apa kok Dik. Aman terkendali.” Ujar Faisol ketika kembali ke kursi taman di rumah sang cewek.

Tidak sampai tujuh menit, suasana kembali berisik.

“Kak, ada suara lagi. Berisik amat. Jangan-jangan…kawan-kawan kakak yang bandel itu.” Tebak Yati sambil sembunyi dibalik bahu Faisol yang ringkih.

“Alaah, mana berani mereka mengintip lagi. Ketiganya sudah mengaku kapok. Mereka sudah kakak damprat waktu mereka menginap di rumah tempo hari. Mungkin tikus got.”

Setelah sekian lama bercengkrama, bercerita, berguyon, bercanda, merayu dan cekakak cekikik, perlahan-perlahan, pantat Faisol beringsut-ingsut mendekati posisi duduknya Yati. Tampaknya akal bulusnya mulai bermain. Dia mulai melancarkan aksinya untuk mencium pipi pasangannya. Bukan Yati namanya bila tidak tahu akan niat ganjen Faisol. Yati sudah mencium gelagat yang tidak baik. Sudah terbaca dari kerdipan mata nakal Faisol. Dia hapal betul gelagat itu, pasti ada maunya. Yati hanya tersenyum saja. Dibalik itu dia telah menyiapkan perisai.

Nasib baik! Yati berpura-pura menyetujui permintaan nakal Faisol. Yati bersiap tertunduk malu seraya memicingkan kedua matanya. Pemandangan itu disaksikan oleh ketiga tim pengintai. Kasak kusuk lagi.

“Ayo Sol sosor terus..Sikat saja bleh.” Bisik Agus tak sabaran. Iwan dan Tekya lebih kalem, tapi dalam hati mereka berkecamuk.

“Sun saja Sol. Cepetan sebelum dia berubah pikiran,” tukas Iwan bersemangat. “Cepat dong Sol. Kesmepatan tidak datang dua kali. Mana nyamuk sih pada lapar-lapar pula.” Iwan asik menepak-nepak nyamuk-nyamuk nakal.

“Ayo Sol, kapan jadinya sih dari tadi tatapan melulu. Saling colek. Memang sabun colek.” Tekya juga mulai kumat bandelnya.

Akibat tidak dapat menahan nafsunya, merekapun terseruduk ke depan. Bahkan si Tekya terjungkal ke belakang, nyaris kecebur di got.

Uji kata pepatah selalu benar. Sepandai-pandainya tupai melompat akan jatuh jua. Menyimpan buah durian serapi apapun akan tercium juga aromanya. Faisol hanya geleng-geleng kepala. Mau diomelin adalah kawan sendiri. Bingung. Hanya bisa nepuk jidat dan gigit jari.

Kesimpulannya mereka kepergok juga oleh Yati. Tak ayal lagi ketiganya diseret di tengah taman. Berikutnya akal bulus Faisol ikut tercium juga. Akhirnya Yati juga mengetahui siapa yang mempromotori aksi pengintipan. Faisol jadi pusing sepuluh keliling.

“Jadi Kak Oyong yang mendalangi mereka untuk mengintip kita pacaran. Kakak jahat ih, tega-teganya. Yati kan jadi malu. Maluuu banget!” Rengek Yati nyaris menangis.

“Bener Ti, ini inisiatif mereka sendiri. Dasar mata keranjang kalian ya..”tangkis Faisol, lalu pura-pura menghardik.

“Bohong, Ti!” sambar Agus. “Ini ide kami bersama kok. Bukan niat jahat kok. Hanya saja Kak Oyongmu taku t kalau berpacaran sendirian. Katanya rumahmu angker.”

“Ya sudah. Cukup-cukup. Kalau Kakak benar-benar sayang sama Yati, pasti rela berkorban. Apapun yang Yati minta mau tidak melaksanakannya? Please…”

“Oh sure. So pasti Dik. Apapun kan kulakukan demi kamu. Kalau boleh tahu kira-kira kamu mau minta apa?”

Yati segera mengambil gulungan selang air dan menyemprotkan ke muka Faisol, Agus, Tekya dan Iwan. Byuur byarrr!. Semuanya menjadi basah kuyub.

“Yati ingin melihat kakak-kakak ini mandi wajib. Rasakan nih.”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s